Hadirkan Smart Shelter, Grab Jalin Kerjasama Dengan ITS

Surabaya, Otomotif1.com – Kebutuhan transportasi online saat ini tidak bisa dilepaskan dari kesibukan masyarakat perkotaan seperti Kota Surabaya, mulai dari mengantarkan penumpang, barang, hingga makanan. Tak terkecuali oleh sivitas akademika Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya. Demi memudahkan kebutuhan tersebut dan memperlengkap fasilitas, ITS bekerja sama dengan Grab Indonesia menghadirkan Grab Smart Shelter di dalam kampus, yang diresmikan oleh Rektor ITS Prof Ir Joni Hermana MScEs PhD,  Senin (8/4).

Grab Smart Shelter merupakan salah satu terobosan dari Grab Indonesia, yang berfungsi sebagai lokasi penjemputan (pick-up point) bagi para penggunanya. Dinamakan smart shelter lantaran di halte ini disediakan fasilitas wi-fi dan saklar listrik yang dapat digunakan sembari menunggu penumpang atau pengemudi penjemput.

Kerap kali terjadi pengemudi Grab yang kesulitan menemukan lokasi penumpang. Setelah adanya fasilitas titik penjemputan yang nyaman ini, pihak Grab dan ITS berharap agar dapat memudahkan pengemudi dan penumpang di wilayah ITS. Sebagai permulaan, titik Grab Smart Shelter yang sudah siap digunakan adalah titik penjemputan yang terletak di depan gedung Rektorat ITS.

Penandatanganan MoU antara ITS dengan Grab.

 

Peresmian titik penjemputan Grab di Rektorat ITS, dilakukan oleh Rektor ITS Prof Ir Joni Hermana MScEs PhD. Rektor yang sebentar lagi akan menyelesaikan masa jabatannya tersebut menyampaikan bahwa ITS sudah lama mengamati dan memperhatikan pengguna ojek online (Ojol).

Pengemudi ojol sendiri, diakui Joni kerap berseliweran di wilayah ITS dari dini hari hingga larut malam. Sehingga melalui fasilitas ini, Guru Besar Teknik Lingkungan ini menuturkan bahwa para pengemudi ojol dapat menunggu penumpang di fasilitas yang telah disediakan.

“Agar kenyamanan dan ketertiban kampus ITS tetap dirasakan segenap sivitas akademika juga,” jelasnya.

ITS memiliki lokasi kampus yang cukup luas, dan kebutuhan titik penjemputan tidak hanya di lingkup gedung rektorat. Oleh karena itu, ke depannya diharapkan agar jumlah titik penjemputan ditambah dan disebar di lokasi strategis lainnya.

“Sehingga segenap sivitas akademika ITS pun dapat termudahkan oleh fasilitas ini,” pungkas pria asal Bandung ini.

 

You might also like