Kata Tehnisi Yamaha STSJ, Begini Cara Merawat Performa Sistem Pengereman yang Benar

Kata Tehnisi Yamaha STSJ, Begini Cara Merawat Performa Sistem Pengereman yang Benar

--

OTOMOTIF1.com - Sistem pengereman yang terawat merupakan sebuah kunci untuk mendapatkan pengalam berkendara yang aman dan nyaman. Hal itu perlu dilakukan perawatan secara berkala untuk meminimalisir resiko kecelakaan.

Perawatan sistem pengereman pun tidak sulit, sehingga dapat dilakukan sendiri oleh konsumen di rumah masing-masing.



Konsumen juga disarankan untuk melakukan pengecekan secara berkala di dealer resmi untuk memastikan komponen pengereman masih layak digunakan atau sudah waktunya penggantian komponen.

“Saya yakin pengendara motor pasti paham bahwa sistem pengereman merupakan salah satu bagian terpenting dalam berkendara. Dengan melakukan perawatan yang rutin dan tepat, pengendara bisa memperkecil peluang terjadinya kecelakaan. Jangan sampai karena malas melakukan perawatan, akhirnya menyebabkan kejadian yang tidak diinginkan yang tentunya merugikan diri kita sendiri dan pengendara lainnya. Kalau dirasa sudah tidak enak, segera bawa ke bengkel resmi terdekat,” ungkap Ilham Wahyudi, General Manager Service PT Surya Timur Sakti Jatim (Yamaha STSJ).

Pastikan agar pengendara merawat sistem pengereman menggunakan tips berikut :





×

1. Membersihkan dan pemeriksaan ketebalan kampas rem secara rutin.

Pengecekan ini dapat dilakukan secara pribadi. Supaya kampas rem dalam kondisi yang optimal, konsumen cukup membersihkan kampas rem menggunakan air bersih atau brake cleaner, periksa juga tanda kelayakan ketebalan kampas rem. Kotoran yang menempel dan keausan pada kampas rem akan mengganggu kinerja komponen sehingga menjadi tidak maksimal. Penggantian kampas rem dapat dilakukan ketika muncul bunyi berdecit saat melakukan pengereman.

2. Selalu pastikan ada jarak bebas antara kampas rem dan cakram/tromol

Konsumen wajib memahami bahwa antara kampas rem dengan piringan cakram atau tromol memiliki jarak bebas. Sehingga meminimalisir kemungkinan terjadinya gesekan pada dua komponen tersebut. Untuk mendapatkan posisi yang sempurna, konsumen bisa mengatur jarak antar kedua komponen sehingga menemukan jarak yang pas. Perlu diingat bahwa jika terjadi gesekan antar kedua komponen, mempercepat kampas rem aus.

3. Rutin melakukan pengecekan pada minyak rem

Sistem pengereman cakram yang optimal juga didukung oleh penggunaan minyak rem. Konsumen wajib memastikan bahwa minyak rem ada yang pada tabung reservoir memiliki quantity yang sesuai dan dalam keadaan yang bersih. Hal ini akan berpengaruh pada umur dari kampas rem tersebut. Setidaknya ganti minyak rem setiap dua tahun sekali atau ketika jarak tempuh mencapai 24 ribu km.

Konsumen juga dianjurkan untuk menggunakan komponen yang sesuai dengan standarisasi pabrik seperti menggunakan kampas rem dan minyak rem yang ASLI. Selain terjamin kualitasnya, penggunaan komponen yang ASLI dapat mengembalikan performa motor seperti sedia kala.

Informasi terkait bengkel resmi dapat dilihat melalui website resmi www.yamaha-stsj.com

TAG:
Sumber:


Berita Lainnya

Ducati Luncurkan Ducati Monster Edisi Terbatas Sebagai Penghormatan Kepada Ayrton Senna

Sepeda motor edisi terbatas bernomor yang didedikasikan untuk legenda Formula 1®, seorang pengendara sepeda motor yang penuh semangat dan juga seorang Ducatista

vidstr